Musik merupakan salah satu bidang kesenia yang mampu mengolah bunyi dengan jeda sebagai bahan bakunya. Bunyi tidak hanya diolah melalui kerangka harmoni dan alur melodi saja, melainkan melalui pola ritmis, tempo, ekspresi, dan juga jeda atau diam tanpa bunyi yang merupakan unsur pengolahan musik. Musik dapat dikolaborasikan dengan cabang seni lainnya. Di mana salah satu bentuknya ialah kolaborasi dengan seni peran maupun teater, yaitu bentuk pertunjukan panggung dari akhir zaman pertengahan.

Keberadaan musik pada sebuah teater dan tari ini sangatlah penting baik pada pengaruh terhadap emosional aktor, serta berpengaruh terhadap emosi penonton dalam mengapresiasi sebauh karya teater. Fungsi sebuah peranan musik dalam pertunjukan teater, yaitu:

Fungsi Musik Dalam Pertunjukan Teater

1. Musik Pembuka (Overture)

Musik berfungsi memusatkan perhatian penonton pada sebuah pertunjukan yang akan disajikan, sekaligus berfungsi memberitahukan pertunjukan akan dimulai. Fungsi musik ialah memusatkan perhatian penonton, maka komposisi musik pembuka harus dapat menarik perhatian penonton.

2. Musik Pergantian Babak

Selanjutnya adalah setiap pergantian babak pertunjukan teater alangkah baiknya diciptakan komposisi musik yang relatif pendek. Komposisi ini berfungsi menjaga stabilitas emosi penonton dalam menghantarkan suasana ke babak selanjutnya, berfungsi juga sebagai persiapan para aktor dan stage crew.

3. Musik Penokohan

Komposisi musik ini digarap khusus sebagai ciri khas kemunculan seorang tokoh. Yang mana musik ini harus mampu menjelaskan dan menggambarkan karakter tokoh yang muncul. Penonton juga akan tahu bahwa dengan demikian musik ini berarti muncul menjadi ciri daripada musik.

4. Musik Aksentuasi

Musik juga berfungsi memperjelas maksud dari gerakan aktor. Suatu gerakan manusia tidak berbunyi secara jelas, di mana ketika sebuah cerita seseorang dikisahkan memukul lawan untuk dapat memperjelas gerakan maka dipertebal dan diperjelas melalui musik aksentuasi ini.

5. Musik Setting

Berikutnya adalah musik yang menyajikan atau mengungkapkan tempat dan waktu terjadinya sebuah peristiwa. Peristiwa malam hari di sebuah hutan atau pedesaan. Musik ini memiliki peranan penting untuk dapat mengungkapkan sebauh keadaan secara auditif melalui berbagai bunyi asosiatif ataupun kreatif mengenai suasana tersebut. Secara teknis ringan, musik ini harus memilki kesinambungan antara suasana, gerak, dan juga musik.

6. Musik Pelebur Emosi

Tidak hanya itu, musik juga berfungsi dalam menghancurkan atau membuyarkan emosi yang terbimbing dalam berbagai adegan sebelumnya, kemudia dilebur secara sengaja agar penonton sadar bahwa yang dilakukan hanyalah sandiwara.

7. Musik Ilustrasi

Selain itu, musik juga berfungsi membantu mengungkapkan sebauh suasana batin aktor dalam penokohan dalam cerita pada babak atau adegan tertentu. KOmposisi musik ini dapat membantu aktor dalam mengungkapkan suasana batin aktor dalam penokohan dalam sebuah cerita ataupun babak dalam adegan tertentu. Komposisi musik juga harus membantu aktor dalam mengungkapkan isi hati aktor. Oleh sebab itu, proses dialog dan kesepakatan antara aktor dan penata musik sangatlah diperlukan.

8. Musik Theme Song

Dan yang terakhir adalah musik yang diilhami oleh berbagai tema yang dianggap penting dalam sebauh cerita. Musik ini biasanya membawakan beberapa karakter yang sesuai dengan tema adegan pada sebuah cerita dan biasanya disajikan dalam sebuah instrumen.

Nah itu dia beberapa fungsi sebuah musik dalam sebuah teater yang wajib kalian ketahui. Di mana fungsi-fungsi ini memiliki banyak peran yang dapat kalian nikmati dalam sebuah teater.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *